Wisata Jakarta: Kota Toea – Museum Keramik dan Seni Rupa


Museum Seni Rupa dan Keramik

Museum Seni Rupa dan Keramik

Akhirnya sampai juga pada tempat ke-5, yaitu Museum Keramik & Seni Rupa. Lokasinya berada berseberangan dengan Museum Wayang,  atau berada di sebelah kanan Museum Fatahillah. Jarak tempuh dari ke-2 museum ini sekitar 5-10 menit dengan berjalan kaki. Tiket masuk sama dengan Museum2 yang lainnya, yaitu Rp. 2000,-.

Museum Keramik Tampak Samping

Museum Keramik Tampak Samping

Tak disadari waktu sudah menunjukkan pukul 15:15, Begitu sampai ke depan museum ini pintu utama sudah ditutup, tapi pintu samping nya terbuka. Saya jadi bingung, “Udah tutup apa belum yah?” karena setahu saya di jadwal operasi museum, buka sampai pukul 16:00. Lalu saya melihat 2 orang wanita asing masuk ke dalam pintu itu tanpa ragu. Saya pun mengikuti mereka, jangan2 memang pintu masuknya dari samping.

Begitu masuk saya melihat keadaan sekitar “kok sepi yah?“, pintu2 nya juga sudah dikunci semua. Saya mencoba menghampiri penjaga gedung untuk memastikan apakah benar museum sudah tutup. “Iya Pak Museum sudah tutup dari jam 3” kata si penjaga, “Tapi kalau mau melihat2 di dalam saya bisa bantu“. OMG saya sudah merasakan aura2 yang tidak beres dari kata2nya, dan firasat saya ini benar terbukti pada kalimatnya yang selanjutnya. “Tapi 1 orangnya 5 ribu ya“. Setelah berpikir sejenak saya pun meng-iyakan sajalah. Toh sudah tanggung disana, daripada bolak balik lagi. Lalu si penjaga pun pergi mengambil kunci.

Saya melihat 2 orang bule yang tadi masuk lebih dahulu, dan mereka sepertinya mulai nampak kebingungan. Well.. Saya coba menjadi orang Indonesia yang ramah. Saya jelaskan kepada mereka kalau ingin berkeliling harus membayar fee sebesar 5 rb kepada si penjaga tadi. Si bule pun terkejut, karena dari buku “travel guide” yang mereka baca disana tertulis kalau harga tiket masuk hanyalah Rp. 2.000,-. Oh My Good.. Bule ternyata pelit, mereka nawar harga masuknya – Rp10.000,- ber -4, atau gak jadi masuk. Karena si bule gak bisa ngomong bahasa Indonesia, akhirnya saya deh yang ngejelasin ke si penjaga. Penjaga pun akhirnya meng-iyakan saja, karena gak bisa ngomong bahasa Inggris ke si bule. Haha..

Lukisan - Berjudul Cacing

Lukisan - Berjudul Cacing

Gak banyak yang bisa dilihat di Museum ini, soalnya si penjaga – nya hanya nge-bukain satu ruangan saja, yaitu ruangan yang berada di sebelah kanan museum. Kayaknya kena tipu nih sama penjaganya. Jadi cuma bisa melihat lukisan2 dan beberapa kerajinan tangan saja deh. Cuma butuh waktu 15-20 menit untuk mengelilingi ruangan tersebut. Karena sudah tidak ada lagi yang bisa dilihat, akhirnya saya memutuskan untuk keluar dari museum ini. Dan perjalanan pun berakhir.

Advertisement

3 thoughts on “Wisata Jakarta: Kota Toea – Museum Keramik dan Seni Rupa

  1. Bukannya pelit, bule itu memang kebudayaannya adalah segala sesuatunya sesuai peraturan. Kalau memang sesuai peraturan / tarif resmi yang berlaku, jangankan Rp. 5.000,- / orang; Rp. 10.000 – 15.000,- / orang pun mereka bayar. Ini pengalaman gue beberapa kali pergi bareng teman-teman bos, secara si bos Inggris-nya kurang banget, akhirnya biarpun gak lancar-lancar n perfect banget, gue yang ditugasin u/ menemani mereka sight-seeing. Satu hal yang gue salut banget sama bule adalah apresiasi mereka yang luar biasa terhadap barang-barang seni dan budaya.
    Harusnya justru petugasnya yang ditatar supaya gak malu-maluin bangsa, negara dan tanah air }:

  2. mnrt gw bule itu bkn pelit, tp justru mental peminta seperti petugas itu yg justru harus dihilangkan. kapan baru bs maju kalo cm berpikir kita bisa dapatkan sesuatu dari orang lain dg cara meminta-minta. GA’ BANGE…T DEH.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s