Wisata Jakarta: Kota Toea – Museum Sejarah Jakarta


Perjalanan berlanjut ke tempat ke -3, yaitu Museum Sejarah Jakarta atau yang lebih dikenal dengan nama Museum Fatahillah. Bagaimana cara ke tempat ini? Gampang saja, keluar dari gedung bank Indonesia, belok kiri. Telusuri trototar sepanjang jalan sampai jalan mulai berbelok. Jika anda sudah sampai ke belokan berarti saatnya anda menyebrang. Jika anda sudah menyeberang jalan, maka selamat, posisi anda sekarang ada di Barat Daya Museum Fatahillah. Jalan lurus masuk ke gang tersebut. maka anda akan melihat sebuah meriam besi.  Itu tandanya anda sudah berada di pelataran Museum Fatahillah.

Meriam Besi

Meriam Besi

Kalau anda merasa lapar, anda boleh mencoba masuk ke Cafe Batavia (ini juga termasuk ke dalam salah satu objek wisata di Kota Toea), atau jika anda ingin makan yang murah2 saja, di pinggir jalan banyak yang menjual makanan dengan harga yang bervariasi. Dan saya cukup kaget sekaligus tertawa kecil, sewaktu melihat sebuah kaos oblong yang di jual disana,  karena di kaos itu bertuliskan Manohara. ;D

Karena saya melakukan perjalanan di hari Minggu, maka pengunjung yang datang ke tempat ini juga banyak sekali. Terutama di dominasi oleh Para remaja dan pasangannya, banyak juga turis2 asing disini. Di pelataran Museum Fatahillah  juga banyak sekali tempat penyewaan sepeda ontel, anda cukup membayar Rp.10.000,-.  untuk menyewa sepeda ini selama 30 menit. Sepeda hanya boleh digunakan untuk berkeliling di sekitar kompleks saja. Memang sepeda ontel ini memiliki body yang relatif tinggi, jadi bagi anda yang bertubuh agak pendek dipastikan akan kesulitan mengendarai sepeda ini. Tapi tidak usah khawatir, disini juga disewakan sepeda modern dengan tinggi yang relatif lebih rendah.

Museum Fatahillah

Museum Fatahillah

Saya mulai memasuki Museum ini. Loket ticket berada tepat di Pintu Masuk. Harga tiket adalah Rp 2.ooo,- / orang. Museum ini terdiri dari 2 lantai utama +  1 lantai bawah tanah (penjara). Museum ini layaknya seperti rumah tua yang ditata sedemikian rupa. Jadi koleksi2 yang bisa dilihat di dominasi oleh barang-barang rumah tangga, seperti tempat tidur, kursi, lemari, guci, dan sebagainya. Di belakang gedung ini terdapat sebuah taman kecil. Barang-barang koleksi di Museum ini sangat tidak terawat, sungguh sangat disayangkan sekali. Terlebih lagi pengunjung-pengunjung-nya, banyak sekali yang tidak berusaha merawat warisan budaya, malah merusak-nya. Terbukti dengan banyak nya coretan-coretan di dinding dan banyak koleksi yang rusak.

Saya tidak terlalu lama berkeliling di museum ini, karena terlalu padat membuat saya kehilangan semangat untuk bereksplorasi. Terlebih lagi pengunjung remaja disana, bukannya menikmati koleksi malah sibuk berpacaran. Sangat disayangkan sekali.

Next – Wisata Jakarta: Kota Toea – Museum Wayang

Advertisement

3 thoughts on “Wisata Jakarta: Kota Toea – Museum Sejarah Jakarta

  1. Aku ke kota toea, ke museum fatahillah tepatnya bulan desember 2009 lalu bersama teman dari Dubai. Ketika itu malam hari. Tadinya saya mengharapkan mendapatkan kesan ‘klasik’ dari kota tua. Tapi yang didapat kesan yang sama dengan penulis pada akhir paragraf, yaitu “karena terlalu padat membuat saya kehilangan semangat untuk bereksplorasi. Terlebih lagi pengunjung remaja disana, bukannya menikmati koleksi malah sibuk berpacaran. Sangat disayangkan sekali” Dan lebih disayangkan para pengunjung itu tidak menjaga kebersihan … Berharap pemkot dan masyarakat dapat lebih ‘aware’ dengan merawat dan menjaga bangunan2 cagar budaya… Itu kan salah satu bukti sejarah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s